RUU Cipta Kerja Solusi Mempermudah Akses Permodalan UMKM

Ciptakerja.com –  Persoalan klasik UMKM yang selama ini selalu dikeluhkan adalah terkait proses perizinan danakses permodalan ke perbankan. Persoalan ini disebabkan oleh banyaknya aturan yang membuatsulit kalangan UMKM untuk maju. RUU Cipta Kerja yang sedang dibahas oleh pemerintahdinilai menjadi solusi.   

Pengamat kebijakan publik Trubus Rahadiansyah menilai RUU Cipta Kerja dapat memberikankemudahan permodalan bagi pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) di Indonesia.Hal itu, disebabkan UMKM nantinya akan dikelola oleh pusat.

“RUU Cipta Kerja akan memberikan perlindungan yang lebih kepada UMKM dan koperasi.Karena semuanya akan dikelola oleh pusat,” kata Trubus, Rabu (1/7/2020).

Dia menjelaskan dukungan penuh dari pusat terhadap UMKM sebagaimana diatur dalam RUU Cipta Kerja akan mempercepat pertumbuhan UMKM.

Terlebih, lanjut Trubus, proses usaha UMKM akan lebih mudah lantaran RUU Cipta Kerja bakalmerangkum berbagai peraturan yang selama ini menghambat.

Selain itu Trubus menjelaskan bahwa RUU Cipta Kerja akan mempermudah permodalanUMKM secara otomatis. Menurutnya, modal menjadi salah satu kendala yang dihadapi UMKM saat ini.

“Jadi permodalan ini dengan RUU ini omnibus law ini akan lebih mudah. Karena ini kanpersoalannya pinjaman misalnya mau modal. UMKM itu kan terkendala aturan bank. Yang lebihsektoral lah aturan ini,” ujarnya.

Lebih lanjut, Trubus memaparkan RUU Cipta Kerja akan mempermudah perizinan UMKM. Misalnya, UMKM yang beroperasi lintas daerah akan lebih mudah untuk berkembang di daerahlain.

“Selama ini kan kesulitan kalau misalnya UMKM di satu wilayah berdiri kemudian hendakmembuka cabang di daerah lain. Itu kan prosesnya berbelit-belit birokrasinya itu,” ujar Trubus.

Apalagi, kata Trubus, UMKM adalah salah satu sektor terdepan dalam perekonomian nasional.Dia mencatat 90 persen orang bekerja di sektor UMKM.

“Jadi otomatis kalau UMKM ini mudah berkembang, mendapatkan permodalan, mudah dalammengembangkan tempat lain itu otomatis lapangan pekerjaan jadi lebih lebar. Memang tujuansebenarnya RUU Cipta Kerja ini lebih mengarah ke bagaimana peluang dalam soal pekerjaan itu, artinya lowongan pekerjaan,” ujarnya.

Diketahui, DPR tengah membahas Rancangan Undang Undang (RUU) Cipta Kerja atauOmnibus Law. Berbagai kalangan berharap agar keberadaan RUU Cipta Kerja nantinya bisamengurai tumpang tindih kebijakan yang berdampak pada buruknya iklim investasi di Indonesia.

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *